My Unforgettable Moments in Summer Research Program

Well… today is exactly a month since I left from Japan. I have went there for Summer Research Program University of Tsukuba. I’ll tell my experience that will be unforgettable for me.

Hari pertama masuk lab… dikenalin ini itu sama sensei.. lalu ngikut seminar di lab. Setelahnya diajak makan sensei di restaurant India Halal, lalu dianterin balik ke guest house…

Hari kedua… saya kesasar! Yak karena balik sebelumnya saya dianter… Saya jalan lewat belakang Faculty of Medicine, lewat arah rumah sakit gitu. Terus sepertinya saya salah belok. Tapi ga kunjung sadar. -_- Soalnya tulisannya juga Kasuga (Kasuga di luar kampus). Nyegat bus di stasiun juga ga pada mau ngangkut. Nanya orang tapi ga pada ngerti Bahasa Inggris. Untung bawa peta kampus. Sampe dibukain google maps sama ikemen lalu di send ke line saya, tapi tetep saja bingung sama petanya.. Pfft.. Kondisi udah capek banget pas itu. Capek plus laper. Untungnya ada bus yang mau berhenti di halte terdekat dengan saya untuk ngangkut saya (karena bus-bus sebelumnya udah out of service). First time naik bus. Saya udah mendekat dan membayar pas busnya bilang Kasuga Area Mae. Tapi ga diturunin.. T_T lalu saya minta diturunin sama sopirnya, disuruh bayar lagi, dan diturunin satu halte setelahnya. Heu. Udah gitu juga masih bingung buat jalan balik ke guest house. Nemu orang. Lagi telponan di seberang jalan. Saya samperin. Alhamdulillah.. Ikemen ini Bahasa Inggrisnya cukup bagus, lalu Alhamdulilahnya lagi.. dia juga mau ke Kasuga Area Mae. Akhirnya, nyampek guest house dianterin sama ikemen (yang ga kenalan) LoL.

Hari kelima. Summer Barbeque Party. Ga banyak cerita sih.. tapi seneng pas itu (walo sorenya dimarahin sensei). Ada stand halal food. Makan ayam sepuasnya… Haha.. Lalu bisa ngobrol banyak sama Yurina (sampe es krim saya meleleh) dan foto bareng sama dia. Yurina ini orang asing yang bisa bikin saya ngomong banyak (saya jarang ngomong banyak sama orang yang baru dikenal). Inget banget, ketemu dia itu pas hari pertama saya dateng. Dia panitia yang nunggu di Kasuga Area Mae untuk dianterin ke guest house. Udah itu, pas dia mau masuk kamar saya pake izin lagi ke saya (padahal itu masih beberapa menit menjadi kamar saya). Lalu anak Indonesia minta ditunjukin jalan ke stasiun. Disitu saya ngobrol sama dia tentang Pokemon Go! LoL.

Lalu yang gak bakal dilupain lagi itu… pas jalan sama anak Indo. Hari Sabtu sore sampek malem (30 Juli 2016). Pas mau potobox ala-ala Jepang (read: Purikura). Sebenernya ga nge-agenda-in buat kesitu. Tapi tetiba cewek-cewek mau kesana, yaudah sebagai cewek saya juga ikut.😀 Tempatnya di semacam time zone dari sebuah mall. Jadi time zone disana itu yang main bukan anak-anak kecil, tapi Bapak-Bapak udah pada tua gitu. Gak tau kenapa. Nyari-nyari lokasi photo box nya dimana, sampe muterin itu time zone. Ketemu. Lalu pas mau foto, bingung harus pencet yang mana. Itu foto ada arahan gayanya. Udah foto, ga ngerti fotonya keluar darimana. Nyari-nyari heboh semua barang -yang bisa dipencet- dipencetin. Sampek ketemu, yay! Setelah itu ceritanya mau makan sushi 100 yen. Tempatnya beda lagi dari situ. Dan ternyataaaaa jauuuuh… nyari tempatnya juga sampe tanya orang. Sampailah di resto sushi 100 yen. Kita dapet tempat di ujung deket dapur. Banyak rawfish lewat disitu… Disitu ada layar buat pesen. Pesen lah kita. Pencet-pencet banyak…  tapi ga ngerti sama pesenan kita. Sampe ngambil punya orang yang lewat. LoL. Kemudian kenyaaaang….

Terus keesokan harinya main ke Tokyo. Saya misah sama anak Indo lain (karena mereka milih ke Kamakura), dan cuma saya yang muslim. Awalnya watir gimana makan saya dan sholat saya. Saya trip bareng anak Taiwan, Vietnam, dan satu Brazilian. Saya banyak ngobrolnya sama anak Brazil namanya Talita. Untungnya panitia yang ikut ke Tokyo (Odaiba) ada yang Indonesia, tapi dia non muslim sih. Heu. Alhamdulillah tiba-tiba ada panitia yang muslim nyusul. Dia ditugasin ke Tokyo (Harajuku) tapi masih sempet bareng di beberapa tempat. Saya makan sama dia di Naritaya (tempat ramen). My first ramen, yang bikin ketagihan. Di Indo juga masih makan ramen *cuma ga bisa makan onigiri walau ketagihan, karena ga ada -_-*. Disitu juga ada pray room-nya. Tapi bukan masjid. Cuma bisa dipake sholat seorang. Ga cukup kalau dipake jamaah. Lalu selama di Odaiba saya jalan sama orang Indo yang non muslim itu. Alhamdulillah.. agama bisa membuat saya ga baper. HAHA. Pas pulangnya, awalnya dia mau nganterin sampe guest house sambil nemenin makan malam. Ga taunya masih mau ngurusin kepindahan peserta lain (karena peserta di penginapan lain harus pindah ke penginapan lainnya). Dia mau mengikutkan saya makan sama panitia yang orang Vietnam yang mau makan sama peserta-peserta trip. Tapi saya ga mau. Sejujurnya saya ga yakin itu makanan bakal halal apa enggak. Selain itu saya udah ngantuk dan capek banget. Sepanjang jalan di kereta dari Tokyo ke Tsukuba aja saya tidur. Saya mau jalan aja sampe guest house. Tapi ga dibolehin. Dilobby-in sama temennya yang bawa mobil buat nganterin saya. Yah.. saya se-mobil berdua sama ikemen. LoL. Saking udah ngantuknya, mau bilang “Arigatou gozaimasu, jadi Ohayou gozaimasu” sama ikemen itu.

Yang ga dilupa lagi pas hari terakhir… Farewell party. Sedihnya ga bisa ketemu Yurina (karena dia ada internship, yang pas hari itu hari terakhirnya dia). Jadi terakhir ketemu Yurina itu hari Sabtu pagi (masih 30 Juli 2016), pas sport activity. Untung saya ga jadi nge-lab. HAHAHA. Yang masih terkesan di farewell party ituu it’s my first time saw people drunk in front of me. LoL. Sensei-nya (orang Eropa yang udah lama kerja di Tsukuba) di hampir akhir acara mabuk. Ga parah sih, masih bisa jalan. Tapi ya agak-agak goyang gitu jalannya. Dan dia naik panggung dalam keadaan setengah mabuk. Terus yang ga dilupa lagi itu persembahan dari panitia. Semacam ngedance yang musiknya dari suara mereka sendiri. Sampe saya video.

Yak karena udah cerita farewell.. maka udahan.. *really bad closing* -_- Setelah farewell, nyampek guest house udah capek banget. Ga kuat packing. Alarm jam 3. Bangun. Tapi cuma buat matiin alarm. -_- Terus baru beneran bangun, pas kamar saya diketok temen. Pas itu lagi ga sholat.. jadi langsung packing detik itu juga. Dan saya berhasil packing dalam waktu setengah jam (itu juga udah diketok-ketok karena udah ditungguin panitia). Oya karena mepet banget, udah ga kepikiran lagi sama ngecek kamar mandi, apalagi mandi. Sikat sama pasta gigi ketinggalan deh. Sama kunci koper. Tapi no problems sih.. Saya mandi (lebih tepatnya ngelap-ngelap badan sama sabun) pas di bandara.

Yeaah… that’s my unforgettable moments..   I definitely will back somedays… Insya Allah.

7 Bulan Terakhir Menjadi Mahasiswa

Halo.. Saya mau memenuhi janji. Janji yang tak saya ucapkan sih, juga tak saya tuliskan. Namun sebenernya, saya punya janji pada diri saya sendiri untuk nulis pengalaman selama penelitian atau apalah setelah defense. YEAH… Alhamdulillah.. I’m fresh graduated from the oven yesterday (iya udah 19 Juli sekarang). Rasanya sampai saat ini, masih belum  beneran percaya kalo nama saya telah bertambah tiga huruf (semoga bisa menambah lagi Aamiin).

Perjuangan sejak Desember 2015 sampai 18 Juli 2016 terbayar sudah. Dari Desember 2015-Februari 2016 nyusun draft usulan penelitian. 22 Maret 2016  seminar Usulan Penelitian. 24-30 April 2016 penelitian. dan 18 Juli 2016 akhirnya sidang akhir *ambigu, yaudah sih*.

Nah saya mau cerita mulai fase 24-30 April sampai yesterday. Penelitian saya ini gampang-gampang susah, susah-susah gampang *lah gimana maksudnya* (yagituwe -_-) Pada awalnya dulu sebelum Desember 2015, sempet pengen penelitian “idealis”di lab pelihara ayam. Tapi akhirnya memutuskan untuk penelitian lapangan, walau saya sadar, saya bukan anak lapangan sama sekali dari dulu. “But perhaps, you hate a things that it is good for you and perhaps you love a things that it is bad for you and Allah knows while you know not” -QS 2:216- Saat menulis ini tiba-tiba saya teringat ayat itu. Ternyata Allah justru mendekatkan saya pada sesuatu sesuatu yang menurut saya bukan “saya banget” atau apalah, termasuk Allah mendekatkan saya pada kakak -terintrovert- yang ga akrab banget sama saya *eh jadi ganti topik gini*. Akhirnya saya berdamai untuk menjadi anak lapangan untuk melakukan penelitian lapangan. Dan Alhamdulillah, saya juga mendapat kesempatan nge-lab di kegiatan Summer Research Program University of Tsukuba (25 Juli-6 Agustus 2016).

Saya ke Garut (karena penelitian saya di Garut) itu pertama survey sebelum seminar UP. Naik bis sama temen, lanjut ngangkot ke Kecamatan sampai ke desa, dipinjemi motor sama sekdes (tapi motornya kopling -dan saya sukses ga bisa-) masih inget banget perjuangan nahan motor biar ga meluncur ke bawah karena jalannya yang naik turun. Setelahnya saya ke Garut lagi pas di tanggal-tanggal penelitian itu. Pertama dibonceng temen dari Jatinangor dan sukses ga dapet apa-apa karena kesana hari Sabtu (kantor desa tutup kalau Sabtu) akhirnya survey doang *lagi*. Yang kedua juga masih dibonceng temen, namun saya udah tau letak desa dan nama salah satu peternak di desa tersebut. Nyari-nyari rumah peternak tersebut diantara tiga desa (ga usah dibayangin gitu, ga sesusah nyari jarum dalam jerami kok :p). Untungnya ketemu Ibu-Ibu (seinget saya) yang tau rumah peternak tersebut (setelah dramak nanya2 orang cukup lama). Dan Alhamdulillah-nya peternaknya pas ada di rumah (saya sedang lupa kalau hidup di jaman teknologi, soalnya ga tanya ke dosen nomernya peternak).  Dianterinlah muter2 tiga desa sama peternak itu. Dari satu kandang ke kandang lain, sampai crocs dan bagian bawah baju saya kotor paraah. Sebelnya ada yang bilang saya salah kostum dan malah diledekin juga sama peternaknya. Dari tiga desa itu cuma dapet 9 ekor kalo ga salah (padahal di draft awalnya cuma di tiga desa). Karena pembimbing minta 20 ekor, maka harus tetap nyari 11 lainnya.

Beberapa hari kemudian, saya ke Garut lagi. Kali ini saya ngebonceng temen. Saya pergi ke pasar (set nyari pasar aja sampe Garut, bukan ini bukan pasar biasa, ini pasar domba). Saya pergi kesana dan sukses dirubung -alias jadi pusat perhatian- penjual-penjual domba. Padahal saya udah bilang, “lagi penelitian, cuma mau ngukur” tapi teteplah dipaksa-paksa beli *yakalee* lalu akhirnya nge-pehape-in mereka. Itu juga cuma dapet 1-2 ekor.

Beberapa hari kemudian *lagi*, saya ke Garut lagi, dan masih ngebonceng temen, namun temen yang diajak beda lagi. Saya pergi ke desa tempat saya pertama survey, bermaksud nemuin pas sekdes dan minta dianterin buat nyari domba yang sesuai kriteria penelitian saya. Eh, tapi ga ketemu. Akhirnya nyari-nyari sendiri (berdua deng sama temen itu). Jadi nyari nya teh ngeliat kandang, kalau dombanya cocok, baru ngetok pemilik rumah atau peternaknya. Ada yang sampe saya naik-naik kandang -karena kandangnya tinggi dan diatas-, ada juga yang kandangnya sempit -untung masih muat badan saya- kurus sih wkwk, ada juga yang badan saya sempet kesruduk domba. Sampai akhirnya dapet 20 ekor domba dari tiga desa berikutnya jadi totalnya enam desa. Yeay.. Alhamdulillah. Pengalaman paling wah saat harus ngomong sunda. Sering diketawain banget sama temen, lalu akhirnya dia yang jadi penyambung lidah saya. Menurut saya, penting banget untung ngomong sunda ke peternak, bukan karena meremehkan mereka ga bisa Bahasa Indonesia, tapi ya biar lebih akrab aja. Begitu kurang lebih cerita penelitiannya.. kalau kurang mohon dimaafkan kalau lebih mohon dikembalikan.

Mei skripsi-an sampe ACC di awal Juni (lupa tanggal berapa). Awalnya mau langsung sidang pas Juni, tapi karena sudah mepet libur lebaran, jadilah sidang setelah lebaran tanggal 18 Juli 2016 jam 11.00-12.30 (kurang lebih juga waktunya seperti itu) dan sidangnya di Laboratorium Reproduksi Ternak. Istimewa emang. Sampe sidang di lab. -_- HAHAHA. Lalu yudisium sekitar jam 15.00. Kata-kata bu Waldek 1 yang paling saya ingat adalah “selamat, karena anda telah bisa tidur dengan nyenyak” HAHAHA dasar ria, pikirannya tidur melulu.. Rasanya belum beneran percaya sampe saat ini “saya sudah alumni (?)”

Sekian cerita perjalanan 7 bulan terakhir saya sebagai mahasiswa Fakultas Peternakan Unpad.

Keintrovertan Ria

Well, randomly I want to write about Introvert. Beginilah kalo skripsi sedang berada di tangan dosen… Lah kok jadi skripsi.. Yha, mahasiswa tingkat akhir apalah yang dibicarakan kalo ga kearah sana.. atau kalo ga ya nikah.. Malah makin ngelantur. Oke, cukup ya prolognya.

Kenapa nulis introvert? Because I’m an introvert woman/girl (?) *ga yakin masih dalam usia “girl”* . Sebenernya saya baru menyadari kalau saya introvert itu belum lama lah.. sekitar 2 tahunan yang lalu. Dan saya makin introvert karenanya.. heu.. Tapi saya mulai introvertnya ga dari 2 tahun, tapi udah dari bertahun-tahun lalu *lebay sih, orang baru hidup 22 tahun lebih lebih banyak*.

Jadi saya abis baca artikel ini http://www.kompasiana.com/mamatotik/memahami-si-introvert_5735967a8923bd4909bce060 terus pengen reflect back tentang ke-introvert-an saya. Setelah saya reflect back, ternyata saya sudah introvert sejak masih kecil, usia SD lah, itu juga SD di bawah kelas 4 kayaknya. Saya suka ngomong sendiri dulu. Punya semacam teman imajinasi (?) mungkin.. Jadi saya suka menciptakan tokoh untuk saya perankan dan mainkan sendiri sambil saya bayangkan adegannya *mungkin kamu ga terbayang*. Mungkin salah satu alasannya saya suka ngomong sendiri itu karena, ga punya temen di rumah. Jarak usia saya dengan kakak-kakak saya terpaut jauh. Pas saya SD semua kakak udah berkeluarga bahkan. Dan Ibu dan Bapak (alm) dulu juga ngajar. Jadilah sering sendiri. Tapi bukan berarti ga punya temen, di sekitar rumah ada temen sebaya juga. Laki-laki sih, ya jadi banyak main sama dia. Dan sekarang udah ga pernah ketemu lagi. Kalau main sama temen di sekitar rumah, ramenya itu kalo sore. Jadi ya sepanjang siang (sepulang sekolah sampai sore itu sering sendiri).

Lalu gimana rasanya jadi introvert? Sebenernya biasa aja. Cuma karena terlalu banyak orang ekstrovert di Indonesia (mungkin sih ini), dan biasanya orang-orang itu kemanapun selalu sama temen, saat saya sendiri itu berasa udah aib banget baginya. Kalo di jalan ketemu temen, “lagi sama siapa?” “sendiri” itu udah berasa mereka mengasihani saya karena kesendirian saya. Padahal saya nya enjoy aja dan justru menikmatinya. Terus biasanya di acara-acara kalo ada jam istirahatnya (kalo acaranya deket dengan kosan), saya milih balik kosan di jam istirahat itu. Sesebentar apapun. Pas kuliah dulu juga gitu, meski antar matkul cuma berjarak setengah jam (kalo saya emang ga lagi ada keperluan di kampus dalam setengah jam itu), saya memilih balik kosan. Atau kalo ga deket dengan kosan, ya tetap memilih pergi dalam lokasi acara tersebut, jalan-jalan ngabisin bensin. Haha… Selain itu saya juga ga suka dengan keramaian kalau ga ada orang yang saya kenal ataupun kalo ada kalo ga akrab juga ga mau. Contohnya pas acara studentceoxsummit kemarin, acaranya di hotel. Pas jam istirahat makan siangnya saya bingung. Peserta2 ambil makan terus masuk ruangan atau bergerombol untuk makan. Saya ambil makan dan malah memilih makan di tangga hotel itupun dengan sembunyi-sembunyi. Kenapa? Ya, selain ga pede -karena bakal dicap ga punya temen dan sendiri oleh peserta lain- juga ga mau dikasihani -karena sendiri itu-. Padahal saya yang ngejalani oke, oke aja. Terus kenapa sembunyi? Ya karena kan aneh aja kalo ada orang ngeliat saya makan di tangga hotel. LoL Oiya sejak dahulu kala, saya emang ga suka konser-konseran gitu dan ga pernah dateng. SMA itu ada dua kegiatan besar tahunan konseran. Jadi selama tiga tahun, ada enam kali. Dan saya ga pernah mengikutinya. Karena emang malem dan ga pernah dibolehin sih dulu. Saya dulu bahkan juga sering pusing mendengar musik-musik band gitu secara live, jadi ya emang ga seneng. Sekarang pun, saya jadi mahasiswa di kota yang sangat memfasilitasi kegiatan konser ga penah sekalipun ikutan nonton. Lalu lagi saya ga pernah mengajak berkenalan. Bukan karena sombong, tapi ya karena tidak bisa. Baru kalo diajak kenalan, ya kenalan. Saya ga pernah memulai percakapan terlebih dahulu dengan orang yang tak saya kenal. Selain karena Ibu saya menyuruh saya (dalam setiap SMSnya) untuk berhati-hati dan tidak mudah mempercayai orang, saya emang ga bisa ngomong duluan. Baru kalo diajak bicara duluan, saya bisa nyambung banyak. Ga banyak banget sih, ya cukuplah. Kalo kata kakak saya yang terakhir, saya itu kayak gong. Kalo ga ada yang mukul ya ga ngomong, tapi kalo udah dipukul susah berhenti. LoL

Keliatannya saya emang sangat introvert, tapi saya juga bisa jadi sangat ektrovert loh. Terus ambivert dong? Bukan. Saya bisa jadi sangat ekstrovert dengan teman-teman yang bener-bener deket dengan saya. Kalo udah nyambung, saya bisa ngobrol ga cuma panjang lebar.. tapi panjang lebar kali tinggi. Lah volume dong. Iya. Terus jadi matematika. #apasih Teman-teman saya? Ya ga jauh dari itu-itu aja sih. Seperti temen SMA yang deket sampai saat ini juga cuma dua atau tiga orang. Ini yang masih sering komenan sama saya di sosmed dan bahkan sempet ketemuan pas pulang kemarin. Kalo lagi di rumah, paling kalo main cuma ke rumah dua orang, yang dari dulu sampai sekarang juga berubah orangnya. Di fakultas? Ya temen sekedar kenal sih banyak. Yang bener-bener deket ya cuma itu-itu aja. Dan itu dari semester awal sampai sekarang juga tetep itu. Di univ? Temen sekedar kenal mah segambreng (gaya dikit lah wk). Tapi yang bener-bener deket ya itu itu lagi dari dulu sampai saat ini. Dan sangat introvert dengan temen-temen yang itu itu lagi dan itu itu aja tersebut. Mereka hampir tau apapun tentang saya.

Terus lagi saya bisa jadi ekstrovert kalo saya nulis, karena emang suka nulis sih. Kayak ini nih. Kayak di fb itu saya juga bisa ekstrovert. Karena statusnya ditulis kan. Sampai dulu apapun saya tulis, sampe banyak orang tau, pas ditanya darimana katanya dari fb. Jadi sekarang lebih mengurangi nyetatus untuk mengembalikan keintrovertan saya *apasih*. Atau sekarang kalo nyetatus bentar sering saya hapus. Kayak di chat itu juga bisa ekstrovert, terutama di chat yang orangnya belum pernah ditemui. Tapi pas diajak ngomong dengan orang di chat tsb ya tetep ga banyak keluar. Seperti contohnya di chatbox rpd. Saya bisa chat banyak, pas diajak siaran bareng juga cuma ngomong pas ditanya aja. Nulis tentang keintrovertan saya ini juga salah bukti bahwa saya bisa juga ekstrovert dalam tulisan.

Lagi saya ga suka basa-basi. Ini seharusnya di paragraph sebelum paragraph di atas sih. Tapi karena udah banyak barisnya, dibikin paragraph sendiri aja. Kalau ngomong ke orang atau temen sekalipun ya to the point banget. Kalo nanya itu pertanyaannya juga to the point, ga banyak kata-katanya. Ga suka ngasih prolog panjang lebar sebelum nanya. Kecuali kalo pertanyaannya ditulis kali ya.. Haha. Terus kalo mau ngutarain pendapat atau ngobrol sama dosen itu harus saya rangkai dulu kata-katanya. Kadang sampe nanya temen bener ga perangkaian kata saya. Saya juga ga seneng ngomong diulang-ulang. Kebanyakan orang-orang di organisasi kalo ngomong suka diulang-ulang. Apalagi kalo lagi rapat. Ngobrolin A. Udah beres. Beralih ke obrolan B. Balik lagi ke A. Begitu. Itu menghabiskan waktu menurut saya.

Apalagi ya.. udahan aja deh.. udah capek ngetik dan mikir katanya juga. Nulis walaupun cuma gini, mikir juga lho… Sebenernya pengen nulis tentang cerita saya penelitian kemarin, tapi mungkin nanti kalo udah beres skripsinya. Itu juga kalo ga lupa.

 

Dear diriku di tahun 2021

Dear diriku di tahun 2021,

Hai.. Aku adalah dirimu lima tahun yang lalu. Aku adalah dirimu di tahun 2016. Masih inget gak sama aku? Aku adalah dirimu di tahun-tahun perjuanganmu. Kamu semangat sekali kala itu. Tahun 2016 adalah tahunmu menyelesaikan kuliah S-1mu. Lalu di tahun itu pula, kamu sibuk apply ke universitas impianmu untuk melanjutkan studimu. Kamu apply ke Wageningen University kala itu. Semoga saat ini, kamu telah mendapat gelar MAS atau MSc dari Wageningen University ya!

Tahun 2016 tahun kamu merasa asing di kampusmu sendiri, Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran. Kamu menjadi mahasiswa tingkat akhir, yang kerjaannya wara-wiri ke ruang dosen. Kamu selalu semangat, hari ini memberikan draft skripsi, esoknya udah datang lagi untuk bimbingan. Kamu seringkali dimarahi dosen pembimbingmu, namun kamu tak pernah menyerah untuk datang kembali menghadapnya. Sampai akhirnya kamu melaksanakan sidang skripsi, untuk menyampaikan hasil penelitianmu. Inget ga kamu penelitian apa? Kamu penelitian tentang domba. Ternak yang bukan menjadi keinginan penelitianmu saat itu. Kamu mengukur ukuran-ukuran tubuh domba dan menghitung performa produksi induk domba. Mudah sih keliatannya. Namun kenyataannya, lelah juga mengukur tubuh domba di tiga desa sekaligus. Selain sibuk penelitian dan apply universitas, kamu juga riweuh mempersiapkan aplikasi beasiswa, lima tahun lalu. Kamu les IELTS sampai belain ngekos di Bandung, saat kamu masih sibuk revisian di Jatinangor. Pulang pergi Jatinangor-Bandung setiap hari, dalam keadaan cuaca panas maupun hujan. Kamu memang selalu gigih dalam menggapai cita-citamu. Setelah lulus kuliah, sambil menunggu beasiswa kamu juga membuat usaha kecil-kecilan saat itu. Kamu membuat startup bersama temanmu. Tentunya startup yang tak jauh dari bidang ilmu yang kamu miliki, masih di bidang peternakan. Kamu memulainya dengan melakukan penyuluhan ke desa-desa dan mendatangi kelompok ternak disana untuk mendengarkan permasalahan-permasalahan yang ada. Lalu kamu juga mengembangkan pendidikan yang ada di desa tersebut untuk memberdayakan masyarakat desa. Kamu melakukan pengabdian terhadap desa tersebut dengan memberikan bantuan berupa hewan ternak. Yang kutahu, kamu memang tidak pernah bisa diam.

Apa kabar kamu saat ini? Pasti sudah menjadi peneliti di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia ya? Sudah mengembangkan penelitian di bidang pemuliaan ternak. Atau sudah menjadi dosen di salah satu universitas terbaik di Indonesia? Dan tak lupa, pasti sudah berkeluarga. Sudah punya anak berapa? Tak heran aku, bila kamu mendapatkan semua itu saat ini. Karena aku tahu, itu yang kamu inginkan dan perjuangkan sejak lima tahun lalu. Atau jangan-jangan kamu saat ini masih menuntut ilmu? Sibuk dengan penelitian dan dissertasi? Lagi-lagi aku tak heran. Menjadi orang seorang Ph.D. candidate adalah cita-citamu dari tahun 2016. Bahkan saat kamu belum mendapatkan gelar sebagai sarjana peternakan, kamu sudah mencita-citakan untuk mendapatkan gelar Ph.D.

Aku harap kamu masih sama seperti yang dulu. Kamu selalu bersemangat dan gigih dalam memperjuangkan cita-citamu.

Salam hangat,

Rahmatika Choiria 24 April 2016

*ditulis untuk mengikuti Kontes Worthy Story IDN Times. tapi ngirimnya kelewat deadline, *masih ngeyel* lalu pas baca ulang *lupa pas itu* kalo ada syarat harus menyertakan foto pendukung.. dan saya ga ngasih foto pendukung, yaudah bye* di post disini aja, biar ga ilang.. siapa tahu akan akan terbaca ulang nanti… hehe..😀

Ambivalensi~

Haloo.. This is my first post in 2016. Biasanya saya cuma ngeblog pas di akhir-akhir tahun aja (berasa wajib banget bikin refleksi yang ditulis di blog soalnya HAHA). Berasa beberapa hari ini saya kosong banget -soalnya sebulan ke belakang tiap hari saya bolak balik Bandung untuk les dan juga (hampir) tiap malam selalu ada temen untuk cerita apapun itu-. Lalu tetiba randomly pengen ngeblog. Jadi awal tahun ini udah ngapain aja ri? Duh! Sebenernya belum banyak berkarya, banyak membuat kesal orang lain iya.

Lalu writer block. Efek introvert. Awalnya mau cerita, ujungnya ga jadi aja *dikeplak pembaca* #soksokanpunyapembaca. Yaudah ga jadi cerita perihal masalah-masalah yang saya hadapi di kampus -yang semoga dapat mendewasakan saya- selama tiga bulan pertama ini. Soalnya, masalahnya juga ga penting. Cuma masalah administrasi, yang ujungnya bikin dimarahin dosen. Yeah, administrasi kampus saya memang ribet. -kampus disini means Fakultas-

Saya mereview ulang target-target di 2015 untuk 2016. Berulangkali saya bikin timeline, tapi dunno it’s not work for me. Jadi, yaudah let it flow aja. Yang penting ga terlalu nyantai dan tetep ada progress. Di tiga bulan ini, saya nemuin itu. HAHAHA. Tapi, tiap orang beda-beda sih, ada yang bisa hidup dengan timeline dan timelinenya bisa berjalan, dan ada yang tidak seperti aku. Tapi, aku berharap besar (tentunya dengan bantuan Allah) timeline penelitian aku dapet berjalan *dikeplak dosen kalau ga berjalan*.

Tahun ini, ada semacam ambivalensi (?) gitu. Ambivalensi itu perasaan yang berlawanan di waktu yang bersamaan. Cem senang dan sedih di waktu yang sama gitu. Diantara kepengen cepetan lulus (insyaAllah Juli 2016, Aamiin), dan ketakutan akan pasca campus. Awalnya sih -di timeline yang tak berjalan itu- mau langsung ambil master tahun ini. Tapi karena molor -walau akhirnya tercapai-, sepertinya itu harus pending di tahun 2017. Tapi, so far sih masih defense. Dan entah mungkin nanti juga mau nyoba apply tahun ini.

Sebenernya di tahun ini -entah dapet bisikan darimana- kepikiran untuk menggenapkan yang masih ganjil. Ya mungkin ini sebagian dari rencana-Nya, karena hal di atas tadi, mungkin memang Allah tak memperkenankannya tahun ini, karena ada hal besar yang harus kulakukan, ya itu tadi. So far, sih ya  kata youtubenya Ukhty Sally mah jomblo istiqamah -masih istiqamah kok insya Allah-.

Kepikiran sih kerja tahun ini, ya daripada nganggur-nganggur banget kalau emang pending, tapi juga belum tahu kerja dimana. Yang jelas mah, rencananya tahun ini ya siap-siap untuk tahun depan. Nyiapin IELTS -dimana ga instant gitu aja, rencananya sih pengen pindah kursus ke lembaga bahasa di ITB *saya lupa namanya*, itu waktunya tiga bulan-. Daftar beasiswa sejuta ummat manusia Indonesia pasca lulus nanti -karena syaratnya harus lulus dulu-, ini juga proses seleksinya ga instant, harus nyiapin waktu enam bulan dari jarak waktu kuliah.

Oya, tadi abis ikut seminar study lanjut dari BEM KEMA FAPET UNPAD, katanya ada tiga opsi kegiatan pasca campus -selain menikah-. 1. take a higher education. 2. find a job. 3. start a business. nah, tapi saya cenderung ga punya gambaran untuk terjun ke dunia bisnis apalagi kepikiran jadi pengusaha -walau entah nanti pada akhirnya saya akan menjadi apa, I don’t know, now-. Untuk dunia kerja juga ga banyak punya rencana. Tapi untuk rencana pertama, insya Allah so far udah cukup mateng.

Jadi, ini ngomongin apa postnya? kok random.. Awalnya mau cerita tentang kesulitan-kesulitan itu tadi, tapi ga jadi. Mending cerita tentang harapan dan cita-cita. Seperti kata teteh pembicara tadi “ya masa mau upload foto saat lagi nangis, pasti yang lagi seneng dan bahagia dong yang di upload”.

Sekian, post random tengah malam ini. Selamat hari bumi *eh udah lewat 2 jam 44 menit deng*. Sampai ketemu di post berikutnya -semoga yang saya tulis ini sudah tercapai- pas saya pengen ngeblog lagi. Aamiin…

Terimakasih Allah untuk 2015

Halo… ini pos kedua sekaligus pos terakhir saya di tahun 2015. Sebenernya pengen ngepostnya tanggal 31 Desember 2015 sih, tapi ya berhubung saya kurang kerjaan dan pengen ngepost sekarang yaudah sekarang aja. Biasanya saya memang tiap akhir tahun seneng ngepost refleksi di blog. Jadi blog ini isinya lebih banyak refleksi tiap tahun aja sih. Atau kalau bukan refleksi, entah kenapa pas saya liat post post saya kebanyakan timingnya pas di akhir tahun.😀

Oiya, di post ini saya ga akan menceritakan pencapaian-pencapaian saya, tapi hanya bercerita sedikit yang saya lakukan diantara segambreng aktivitas saya di 2015.

Yah.. 2015 saya awali dengan PKL di UPTD BPT SP dan HMT Cikole Lembang. Yeah, it’s almost a year. Tiap hari selama sebulan merah susu sapi, bersihin kandang, mandiin sapi, dan lain-lain ya gitulah kegiatan PKL. Selanjutnya kuliah sebagai mahasiswa Produksi Ternak untuk pertamakalinya. Masih inget matkul pertama di perkuliahan semester enam saya adalah Teknologi Reproduksi Ternak. Kuliah perdana digabung dua kelas di aula. Saya ambil kelas A. Dan ternyata temen2 kelas E pada ambil kelas B. Sedikit merasa ga ada temen pas itu, tapi finally saya bersyukur. Karena nilai yang diberikan oleh dosen saya lebih mudah daripada nilai yang diberikan oleh dosen kelas B. Lalu matkul Pastura pun juga dipermudah. Kelas saya ga harus praktikum nyangkul-nyangkul di ladang, ga ada uts dan ga ada uas. Aturannya sistem SCL murni, jadi nilainya dari keaktifan mahasiswa. Lagi-lagi saya bersyukur untuk ini. Ibrohnya kalau kita mau berkorban sedikit saja, bisa jadi Allah memberikan kita lebih. Dalam hal ini, saya mengorbankan teman (namun bukan berarti saya tak memiliki teman dalam perkuliahan itu).

Lalu di pertengahan 2015, seperti biasa liburan semester. Layaknya anak rantau lainnya saya juga pulang ke kampung halaman. Liburannya pas puasa. Tahun ini kali pertama, saya merasakan puasa tidak di rumah (walau cuma dalam beberapa hari). Lupa sih saya sahurnya apa, apa malah ga sahur (tapi sepertinya enggak, kalo ga sahur). Tapi pas waktu menjelang buka puasa, daerah gerlam dan jalanan2 ruame pisan dipadati penjual ta’jil dan kawan-kawannya. Lalu dilanjut ramadhan di rumah dan Idul Fitri di rumah. Di bulan ramadhan tahun ini, saya mendapatkan keponakan baru. Pas puasa, mbak saya yang di Semarang melahirkan putri ketiganya. Sedikit atau bahkan sangat maju dari HPLnya. Saya dan Ibuk beserta kakak kedua dan istrinya (which is kakak ipar saya) berangkat ke Semarang pas itu. Ya, setelah puasa di Jatinangor, lalu di Semarang. Jadi tahun ini saya puasa di tiga tempat. Setelahnya lebaran. Gak banyak ngumpul sih, karena mbak yang di Semarang ga mudik dan mbak yang di Tangerang juga ga mudik (seinget saya sih). Tapi rumah tetep rameee! Pas lebaran ini (lupa lebaran hari keberapa), saya dapet ponakan baru lagi, dari mbak yang tinggal di Ponorogo. Gak perlu jauh-jauh buat nengokin kalau yang ini. Wk. Dan ponakan saya resmi 14. Alhamdulillah.

Udah lebaran saya balik lagi ke Jatinangor, buat KKN. Sedikit ragu juga pas kkn, takut ga bisa adaptasi takut ga ada temen lah, dan lalala lainnya (secara saya belum pernah hidup dengan orang yang tak saya kenal sebelumnya). Namun ternyata, 29 hari yang menyenangkan. Saya KKN di desa Muktisari Kecamatan Cingambul Kabupaten Majalengka. Ternyata KKN tak semenyeramkan bayangan saya. Dan bersyukurnya, rumah saya dipisah laki-laki dan perempuannya tanpa saya harus memintanya (karena tentunya saya tak bisa ngomong untuk minta dipisah). Lagi, rumah yang saya tempati ini uenak! Ada TV, ada mesin cuci, dan ada kipas angin (sesuatu yang saya takutkan karena Majalengka terkenal panas). Rumahnya juga bagus. Awalnya kesepakatan nyucinya bareng2, lalu saya ditegur teman disuruh buat nyuci sendiri. Yaudah makin bersyukur, ga harus nyuci yang lain (you know lah, apa maksudnya). Pas KKN, juga banyak main. Pertama kalinya saya naik gunung! (walo gunung dengan ketinggian yang yaah (…)). Dan pertama kalinya saya main ke curug atau bahasa Indonesianya air terjun. HAHAHA. Seneng intinya. Nilainya juga memuaskan. Alhamdulillah..

Selanjutnya perkuliahan semester 7 yang baru saja selesai beberapa hari lalu. Sebenernya di akhir semester ini antara pengen menyesal namun juga menyadari takdir Allah. Itu kalimat yang mewakili feel saya saat ini. Kenapa? Karena ekspektasi saya di awal semester ini, saya bisa menyelesaikan seminar UP dan skripsi dalam satu semester. Namun, Allah berkehendak lain. Setelah KKN, kalau ga salah bulan September saya bermaksud mengikuti penelitian ALG (Academic Leadership Grant). Dan saya diskusi dengan dosen yang juga melakukan penelitian tersebut. Selanjutnya saya mengurus judul dan lain-lain ke kepala lab. Dikasih pembimbing satu dan pembimbing dua. Namun pembimbing dua saya kurang sreg dengan judul yang telah diacc oleh kepala lab. Lalu ganti judul. Pas itu ada saatnya saya kabur dari Lab Produksi Ternak Potong  dan bermaksud mencoba penelitian di Lab Produksi Ternak Unggas, namun penelitian yang hendak saya lakukan ditolak oleh kepala lab Produksi Ternak Unggas. Alhasil, saya melanjutkan mengurus administrasi untuk penelitian di Lab Produksi Ternak Potong. Dan akhirnya baru ngedraft bulan ini. Nah ini yang bikin saya pengen menyesal berasa satu semester ini ngapain aja (walaupun sebenernya udah ngelakuin banyak untuk penelitian) namun apalah gunanya sebuah penyesalan. Namanya juga sedang berproses. Pasti ada jungkir baliknya. Nanti mungkin beberapa tahun lagi atau beberapa bulan lagi, bila dingat-ingat kembali proses ini saya akan mentertawainya.. Ya, ini hanyalah masalah waktu. Seperti saya yang akhirnya bisa mentertawai PKL dan KKN saya. Walaupun banyak jungkir baliknya sering pengen nyerahnya, namun saya tetap bersyukur karena Allah masih berikan kekuatan untuk tetap bertahan memperjuangkan apa yang harus diperjuangkan.

Selain kegiatan akademik di 2015, ada beberapa hal lain. Yaitu Allah menghilangkan perasaan yang tumbuh di hati saya sejak 2014. Entah kapan tepatnya, namun semenjak asyik skripsian Allah menghapusnya menggantinya dengan apa yang harus dipikirkan saat ini, yakni skripsi. Lagi-lagi hal ini juga membuat saya bersyukur.

Yah, ini sekelumit 2015 saya yang membuat saya harus bersyukur. Susah atau senangnya hidup adalah bagaimana tentang cara kita bersyukur. Bagaimana kita tetap bisa bersyukur walaupun sedang dalam kesusahan.. Dan sesungguhnya kesyukuran itu adalah bentuk kekayaan dari seseorang.

Akhirnya, saya berharap 2016 lebih banyak hal lagi yang bisa membuat saya bersyukur. Dan target-target saya di 2016 bisa terpenuhi. Bisa seminar usulan penelitian bulan Januari dan sidang skripsi di bulan yang sama *dikeplak pembimbing*. Setidaknya sidang skripsi Februari, gapapalah wisuda Mei. hmm.. dan target-target lain yang telah saya sebutkan di doa-doa saya. Aamiin.

 

I’m Back

Yeah.. udah luamaa bangeet ga ngeblog. Beberapa hari terakhir suka nulisnya di notes fb. Tapi daripada menuhin fb, mending disini.. Walo nantinya linknya juga bakal gue share di fb sih. Sebenernya nulisnya ga ada hubungannya dengan judulnya sih.. gapapalah ya.. hak penulis itu..

Jadi hari ini saya kehilangan lagi. November ini saya kehilangan dua barang. Yang satu ketemu dan yang satunya hari ini. Baca disini https://www.facebook.com/notes/rahmatika-choiria/flashback-14-november-2015/10154372150472729 baru dua minggu ya.. dasar ria manusia terceroboh sedunia.

Hari ini ceritanya saya mau ke kampus jam 3an bawa map biru. Sebenernya udah ngerasa ragu antara pergi dan enggak. cuacanya juga mau ujan. jadilah saya keburu-buru. (selalu awal mula dari ceroboh adalah buru-buru). Belum jauh dari kosan, saya berhenti buka tas. eh, map birunya udah ga ada. langsung nyariin. (ga langsung sih, saya muter dulu). rencananya pengen makan tuh. tapi ga jadi.

Nanya nanya ke orang ga ada yang tahu. Padahal jarak dari jatuhnya dan saya telusurinnya ga lama. cuma beberapa menit. tapi ga ngeliat map biru sama sekali di jalan. nanya tukang ojek ga liat, nanya orang random di jalan juga ga tahu, nanya ibu2 warung juga ga tahu.

Bukan mapnya sih yang penting buat saya. tapi isinya. sebenernya ga ada apa-apanya. isinya juga hanya kertas. nah kertasnya itu yang menjadi penting. masalahnya kertas surat kesediaan pembimbing skripsi yang sudah ditandatangan dua pembimbing. tinggal selangkah lagi untuk minta sk pembimbing. rawr..

Dan saya juga bakal malu buat minta tandatangan lagi ke dosen2 yang jadi dosen pembimbing saya. masa mau dipalsu.. pff..

Tapi apapun itu, saya yang berbuat maka saya juga yang harus mempertanggungjawabkannya. Semoga Allah mempermudah saya untuk mempertanggungjawabkan kecerobohan saya kali ini. Dan Allah menyelamatkan saya dari kecerobohan di masa depan nanti.

Yaudah gitu aja…