Keintrovertan Ria

Well, randomly I want to write about Introvert. Beginilah kalo skripsi sedang berada di tangan dosen… Lah kok jadi skripsi.. Yha, mahasiswa tingkat akhir apalah yang dibicarakan kalo ga kearah sana.. atau kalo ga ya nikah.. Malah makin ngelantur. Oke, cukup ya prolognya.

Kenapa nulis introvert? Because I’m an introvert woman/girl (?) *ga yakin masih dalam usia “girl”* . Sebenernya saya baru menyadari kalau saya introvert itu belum lama lah.. sekitar 2 tahunan yang lalu. Dan saya makin introvert karenanya.. heu.. Tapi saya mulai introvertnya ga dari 2 tahun, tapi udah dari bertahun-tahun lalu *lebay sih, orang baru hidup 22 tahun lebih lebih banyak*.

Jadi saya abis baca artikel ini http://www.kompasiana.com/mamatotik/memahami-si-introvert_5735967a8923bd4909bce060 terus pengen reflect back tentang ke-introvert-an saya. Setelah saya reflect back, ternyata saya sudah introvert sejak masih kecil, usia SD lah, itu juga SD di bawah kelas 4 kayaknya. Saya suka ngomong sendiri dulu. Punya semacam teman imajinasi (?) mungkin.. Jadi saya suka menciptakan tokoh untuk saya perankan dan mainkan sendiri sambil saya bayangkan adegannya *mungkin kamu ga terbayang*. Mungkin salah satu alasannya saya suka ngomong sendiri itu karena, ga punya temen di rumah. Jarak usia saya dengan kakak-kakak saya terpaut jauh. Pas saya SD semua kakak udah berkeluarga bahkan. Dan Ibu dan Bapak (alm) dulu juga ngajar. Jadilah sering sendiri. Tapi bukan berarti ga punya temen, di sekitar rumah ada temen sebaya juga. Laki-laki sih, ya jadi banyak main sama dia. Dan sekarang udah ga pernah ketemu lagi. Kalau main sama temen di sekitar rumah, ramenya itu kalo sore. Jadi ya sepanjang siang (sepulang sekolah sampai sore itu sering sendiri).

Lalu gimana rasanya jadi introvert? Sebenernya biasa aja. Cuma karena terlalu banyak orang ekstrovert di Indonesia (mungkin sih ini), dan biasanya orang-orang itu kemanapun selalu sama temen, saat saya sendiri itu berasa udah aib banget baginya. Kalo di jalan ketemu temen, “lagi sama siapa?” “sendiri” itu udah berasa mereka mengasihani saya karena kesendirian saya. Padahal saya nya enjoy aja dan justru menikmatinya. Terus biasanya di acara-acara kalo ada jam istirahatnya (kalo acaranya deket dengan kosan), saya milih balik kosan di jam istirahat itu. Sesebentar apapun. Pas kuliah dulu juga gitu, meski antar matkul cuma berjarak setengah jam (kalo saya emang ga lagi ada keperluan di kampus dalam setengah jam itu), saya memilih balik kosan. Atau kalo ga deket dengan kosan, ya tetap memilih pergi dalam lokasi acara tersebut, jalan-jalan ngabisin bensin. Haha… Selain itu saya juga ga suka dengan keramaian kalau ga ada orang yang saya kenal ataupun kalo ada kalo ga akrab juga ga mau. Contohnya pas acara studentceoxsummit kemarin, acaranya di hotel. Pas jam istirahat makan siangnya saya bingung. Peserta2 ambil makan terus masuk ruangan atau bergerombol untuk makan. Saya ambil makan dan malah memilih makan di tangga hotel itupun dengan sembunyi-sembunyi. Kenapa? Ya, selain ga pede -karena bakal dicap ga punya temen dan sendiri oleh peserta lain- juga ga mau dikasihani -karena sendiri itu-. Padahal saya yang ngejalani oke, oke aja. Terus kenapa sembunyi? Ya karena kan aneh aja kalo ada orang ngeliat saya makan di tangga hotel. LoL Oiya sejak dahulu kala, saya emang ga suka konser-konseran gitu dan ga pernah dateng. SMA itu ada dua kegiatan besar tahunan konseran. Jadi selama tiga tahun, ada enam kali. Dan saya ga pernah mengikutinya. Karena emang malem dan ga pernah dibolehin sih dulu. Saya dulu bahkan juga sering pusing mendengar musik-musik band gitu secara live, jadi ya emang ga seneng. Sekarang pun, saya jadi mahasiswa di kota yang sangat memfasilitasi kegiatan konser ga penah sekalipun ikutan nonton. Lalu lagi saya ga pernah mengajak berkenalan. Bukan karena sombong, tapi ya karena tidak bisa. Baru kalo diajak kenalan, ya kenalan. Saya ga pernah memulai percakapan terlebih dahulu dengan orang yang tak saya kenal. Selain karena Ibu saya menyuruh saya (dalam setiap SMSnya) untuk berhati-hati dan tidak mudah mempercayai orang, saya emang ga bisa ngomong duluan. Baru kalo diajak bicara duluan, saya bisa nyambung banyak. Ga banyak banget sih, ya cukuplah. Kalo kata kakak saya yang terakhir, saya itu kayak gong. Kalo ga ada yang mukul ya ga ngomong, tapi kalo udah dipukul susah berhenti. LoL

Keliatannya saya emang sangat introvert, tapi saya juga bisa jadi sangat ektrovert loh. Terus ambivert dong? Bukan. Saya bisa jadi sangat ekstrovert dengan teman-teman yang bener-bener deket dengan saya. Kalo udah nyambung, saya bisa ngobrol ga cuma panjang lebar.. tapi panjang lebar kali tinggi. Lah volume dong. Iya. Terus jadi matematika. #apasih Teman-teman saya? Ya ga jauh dari itu-itu aja sih. Seperti temen SMA yang deket sampai saat ini juga cuma dua atau tiga orang. Ini yang masih sering komenan sama saya di sosmed dan bahkan sempet ketemuan pas pulang kemarin. Kalo lagi di rumah, paling kalo main cuma ke rumah dua orang, yang dari dulu sampai sekarang juga berubah orangnya. Di fakultas? Ya temen sekedar kenal sih banyak. Yang bener-bener deket ya cuma itu-itu aja. Dan itu dari semester awal sampai sekarang juga tetep itu. Di univ? Temen sekedar kenal mah segambreng (gaya dikit lah wk). Tapi yang bener-bener deket ya itu itu lagi dari dulu sampai saat ini. Dan sangat introvert dengan temen-temen yang itu itu lagi dan itu itu aja tersebut. Mereka hampir tau apapun tentang saya.

Terus lagi saya bisa jadi ekstrovert kalo saya nulis, karena emang suka nulis sih. Kayak ini nih. Kayak di fb itu saya juga bisa ekstrovert. Karena statusnya ditulis kan. Sampai dulu apapun saya tulis, sampe banyak orang tau, pas ditanya darimana katanya dari fb. Jadi sekarang lebih mengurangi nyetatus untuk mengembalikan keintrovertan saya *apasih*. Atau sekarang kalo nyetatus bentar sering saya hapus. Kayak di chat itu juga bisa ekstrovert, terutama di chat yang orangnya belum pernah ditemui. Tapi pas diajak ngomong dengan orang di chat tsb ya tetep ga banyak keluar. Seperti contohnya di chatbox rpd. Saya bisa chat banyak, pas diajak siaran bareng juga cuma ngomong pas ditanya aja. Nulis tentang keintrovertan saya ini juga salah bukti bahwa saya bisa juga ekstrovert dalam tulisan.

Lagi saya ga suka basa-basi. Ini seharusnya di paragraph sebelum paragraph di atas sih. Tapi karena udah banyak barisnya, dibikin paragraph sendiri aja. Kalau ngomong ke orang atau temen sekalipun ya to the point banget. Kalo nanya itu pertanyaannya juga to the point, ga banyak kata-katanya. Ga suka ngasih prolog panjang lebar sebelum nanya. Kecuali kalo pertanyaannya ditulis kali ya.. Haha. Terus kalo mau ngutarain pendapat atau ngobrol sama dosen itu harus saya rangkai dulu kata-katanya. Kadang sampe nanya temen bener ga perangkaian kata saya. Saya juga ga seneng ngomong diulang-ulang. Kebanyakan orang-orang di organisasi kalo ngomong suka diulang-ulang. Apalagi kalo lagi rapat. Ngobrolin A. Udah beres. Beralih ke obrolan B. Balik lagi ke A. Begitu. Itu menghabiskan waktu menurut saya.

Apalagi ya.. udahan aja deh.. udah capek ngetik dan mikir katanya juga. Nulis walaupun cuma gini, mikir juga lho… Sebenernya pengen nulis tentang cerita saya penelitian kemarin, tapi mungkin nanti kalo udah beres skripsinya. Itu juga kalo ga lupa.