My Unforgettable Moments in Summer Research Program

Well… today is exactly a month since I left from Japan. I have went there for Summer Research Program University of Tsukuba. I’ll tell my experience that will be unforgettable for me.

Hari pertama masuk lab… dikenalin ini itu sama sensei.. lalu ngikut seminar di lab. Setelahnya diajak makan sensei di restaurant India Halal, lalu dianterin balik ke guest house…

Hari kedua… saya kesasar! Yak karena balik sebelumnya saya dianter… Saya jalan lewat belakang Faculty of Medicine, lewat arah rumah sakit gitu. Terus sepertinya saya salah belok. Tapi ga kunjung sadar. -_- Soalnya tulisannya juga Kasuga (Kasuga di luar kampus). Nyegat bus di stasiun juga ga pada mau ngangkut. Nanya orang tapi ga pada ngerti Bahasa Inggris. Untung bawa peta kampus. Sampe dibukain google maps sama ikemen lalu di send ke line saya, tapi tetep saja bingung sama petanya.. Pfft.. Kondisi udah capek banget pas itu. Capek plus laper. Untungnya ada bus yang mau berhenti di halte terdekat dengan saya untuk ngangkut saya (karena bus-bus sebelumnya udah out of service). First time naik bus. Saya udah mendekat dan membayar pas busnya bilang Kasuga Area Mae. Tapi ga diturunin.. T_T lalu saya minta diturunin sama sopirnya, disuruh bayar lagi, dan diturunin satu halte setelahnya. Heu. Udah gitu juga masih bingung buat jalan balik ke guest house. Nemu orang. Lagi telponan di seberang jalan. Saya samperin. Alhamdulillah.. Ikemen ini Bahasa Inggrisnya cukup bagus, lalu Alhamdulilahnya lagi.. dia juga mau ke Kasuga Area Mae. Akhirnya, nyampek guest house dianterin sama ikemen (yang ga kenalan) LoL.

Hari kelima. Summer Barbeque Party. Ga banyak cerita sih.. tapi seneng pas itu (walo sorenya dimarahin sensei). Ada stand halal food. Makan ayam sepuasnya… Haha.. Lalu bisa ngobrol banyak sama Yurina (sampe es krim saya meleleh) dan foto bareng sama dia. Yurina ini orang asing yang bisa bikin saya ngomong banyak (saya jarang ngomong banyak sama orang yang baru dikenal). Inget banget, ketemu dia itu pas hari pertama saya dateng. Dia panitia yang nunggu di Kasuga Area Mae untuk dianterin ke guest house. Udah itu, pas dia mau masuk kamar saya pake izin lagi ke saya (padahal itu masih beberapa menit menjadi kamar saya). Lalu anak Indonesia minta ditunjukin jalan ke stasiun. Disitu saya ngobrol sama dia tentang Pokemon Go! LoL.

Lalu yang gak bakal dilupain lagi itu… pas jalan sama anak Indo. Hari Sabtu sore sampek malem (30 Juli 2016). Pas mau potobox ala-ala Jepang (read: Purikura). Sebenernya ga nge-agenda-in buat kesitu. Tapi tetiba cewek-cewek mau kesana, yaudah sebagai cewek saya juga ikut.😀 Tempatnya di semacam time zone dari sebuah mall. Jadi time zone disana itu yang main bukan anak-anak kecil, tapi Bapak-Bapak udah pada tua gitu. Gak tau kenapa. Nyari-nyari lokasi photo box nya dimana, sampe muterin itu time zone. Ketemu. Lalu pas mau foto, bingung harus pencet yang mana. Itu foto ada arahan gayanya. Udah foto, ga ngerti fotonya keluar darimana. Nyari-nyari heboh semua barang -yang bisa dipencet- dipencetin. Sampek ketemu, yay! Setelah itu ceritanya mau makan sushi 100 yen. Tempatnya beda lagi dari situ. Dan ternyataaaaa jauuuuh… nyari tempatnya juga sampe tanya orang. Sampailah di resto sushi 100 yen. Kita dapet tempat di ujung deket dapur. Banyak rawfish lewat disitu… Disitu ada layar buat pesen. Pesen lah kita. Pencet-pencet banyak…  tapi ga ngerti sama pesenan kita. Sampe ngambil punya orang yang lewat. LoL. Kemudian kenyaaaang….

Terus keesokan harinya main ke Tokyo. Saya misah sama anak Indo lain (karena mereka milih ke Kamakura), dan cuma saya yang muslim. Awalnya watir gimana makan saya dan sholat saya. Saya trip bareng anak Taiwan, Vietnam, dan satu Brazilian. Saya banyak ngobrolnya sama anak Brazil namanya Talita. Untungnya panitia yang ikut ke Tokyo (Odaiba) ada yang Indonesia, tapi dia non muslim sih. Heu. Alhamdulillah tiba-tiba ada panitia yang muslim nyusul. Dia ditugasin ke Tokyo (Harajuku) tapi masih sempet bareng di beberapa tempat. Saya makan sama dia di Naritaya (tempat ramen). My first ramen, yang bikin ketagihan. Di Indo juga masih makan ramen *cuma ga bisa makan onigiri walau ketagihan, karena ga ada -_-*. Disitu juga ada pray room-nya. Tapi bukan masjid. Cuma bisa dipake sholat seorang. Ga cukup kalau dipake jamaah. Lalu selama di Odaiba saya jalan sama orang Indo yang non muslim itu. Alhamdulillah.. agama bisa membuat saya ga baper. HAHA. Pas pulangnya, awalnya dia mau nganterin sampe guest house sambil nemenin makan malam. Ga taunya masih mau ngurusin kepindahan peserta lain (karena peserta di penginapan lain harus pindah ke penginapan lainnya). Dia mau mengikutkan saya makan sama panitia yang orang Vietnam yang mau makan sama peserta-peserta trip. Tapi saya ga mau. Sejujurnya saya ga yakin itu makanan bakal halal apa enggak. Selain itu saya udah ngantuk dan capek banget. Sepanjang jalan di kereta dari Tokyo ke Tsukuba aja saya tidur. Saya mau jalan aja sampe guest house. Tapi ga dibolehin. Dilobby-in sama temennya yang bawa mobil buat nganterin saya. Yah.. saya se-mobil berdua sama ikemen. LoL. Saking udah ngantuknya, mau bilang “Arigatou gozaimasu, jadi Ohayou gozaimasu” sama ikemen itu.

Yang ga dilupa lagi pas hari terakhir… Farewell party. Sedihnya ga bisa ketemu Yurina (karena dia ada internship, yang pas hari itu hari terakhirnya dia). Jadi terakhir ketemu Yurina itu hari Sabtu pagi (masih 30 Juli 2016), pas sport activity. Untung saya ga jadi nge-lab. HAHAHA. Yang masih terkesan di farewell party ituu it’s my first time saw people drunk in front of me. LoL. Sensei-nya (orang Eropa yang udah lama kerja di Tsukuba) di hampir akhir acara mabuk. Ga parah sih, masih bisa jalan. Tapi ya agak-agak goyang gitu jalannya. Dan dia naik panggung dalam keadaan setengah mabuk. Terus yang ga dilupa lagi itu persembahan dari panitia. Semacam ngedance yang musiknya dari suara mereka sendiri. Sampe saya video.

Yak karena udah cerita farewell.. maka udahan.. *really bad closing* -_- Setelah farewell, nyampek guest house udah capek banget. Ga kuat packing. Alarm jam 3. Bangun. Tapi cuma buat matiin alarm. -_- Terus baru beneran bangun, pas kamar saya diketok temen. Pas itu lagi ga sholat.. jadi langsung packing detik itu juga. Dan saya berhasil packing dalam waktu setengah jam (itu juga udah diketok-ketok karena udah ditungguin panitia). Oya karena mepet banget, udah ga kepikiran lagi sama ngecek kamar mandi, apalagi mandi. Sikat sama pasta gigi ketinggalan deh. Sama kunci koper. Tapi no problems sih.. Saya mandi (lebih tepatnya ngelap-ngelap badan sama sabun) pas di bandara.

Yeaah… that’s my unforgettable moments..   I definitely will back somedays… Insya Allah.

One thought on “My Unforgettable Moments in Summer Research Program

  1. Oke, fokusku kali ini di kalimat:
    “Alhamdulillah.. agama bisa membuat saya ga baper. HAHA.”
    Emang paling manjur buat membentengi diri. Wk.

    Congrats mbak Ria buat pengalaman njepangnyaaa semoga jadi pembuka pintu utk pengalaman2 seru selanjutnya 8))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s